Luar Biasa, Anik Maslachah Sosok Perempuan Pertama Jadi Pimpinan Dewan Jatim Diera Reformasi


97
Pimpinan DPRD Jatim, Anik Maslachah

SURABAYA, SUARADATA.com-Pimpinan DPRD Jatim, Anik Maslachah tak hanya sekedar memiliki karir politik yang mentereng. Namun, ia juga sebagai perempuan pertama yang menduduki pimpinan DPRD setelah era reformasi.

Padahal selama ini, dominasi politisi pria masih sangat kuat di Jawa Timur. Kondisi itu setidaknya tercermin dari komposisi pimpinan DPRD Jatim. Empat periode kepemimpinan di DPRD Jatim pada era reformasi, seluruhnya diisi oleh politisi pria. Baru pada pada periode 2019-2024 atau pada periode ke-5, ada sosok Anik Maslachah yang menjadi pimpinan DPRD Jatim.

Politikus PKB yang genap berusia 49 tahun pada 11 Juni 2021 itu, menjadi pimpinan DPRD Jatim perempuan pertama di era reformasi. Anik resmi dilantik menjadi Wakil Ketua DPRD Jatim pada 13 Januari 2020, menggantikan Abdul Halim Iskandar yang diberi mandat Presiden Jokowi sebagai Menteri Desa, Percepatan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi.

Peneliti Senior Surabaya Survey Center (SSC), Dr. Surokim Abdussalam menyatakan, Anik Maslachah tak sekedar perempuan yang menjadi pimpinan DPRD Jatim. Ia juga mewarnai perpolitikan di Jawa Timur.

“Saya kira di usia 49 tahun, masih banyak capaian yang bisa ia raih,” tutur Dr. Surokim Abdussalam, peneliti senior Surabaya Survey Center (SSC) kepada SUARADATA.com, Senin (14/6).

Menurutnya, saat ini perlu lebih banyak lagi politikus perempuan yang bersuara nyaring. Terutama mereka yang ada di parlemen, sehingga suara mereka lebih didengar eksekutif. Terutama, dalam isu gender dan sejumlah isu lain.

Tak hanya itu, peran politisi perempuan lebih tepat. Salah satu semisal dalam suasana pandemi seperti saat ini. Politisi perempuan lebih mudah diterima masyarakat. Sebab secara psikologis figur perempuan lebih mengayomi dari pria.

“Saya kira dalam konteks Jawa Timur, Anik Maslachah adalah satu dari sedikit politisi perempuan di parlemen yang bersuara nyaring pada isu-isu publik, termasuk isu gender,” beber Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya (FISIB) Universitas Trunojoyo Madura ini.

Cendekiawan NU ini menjelaskan, untuk regional Jawa Timur, ketokohan perempuan masih didominasi oleh sosok Khofifah Indar Parawansa dan Tri Rismaharini. Namun level keduanya sudah beranjak menjadi tokoh nasional asal Jawa Timur.

Oleh sebab itu, perlu ada regenerasi politisi perempuan menjadi suksesor Khofifah dan Risma. Ia berharap Kaukus Perempuan Politik atau Kaukus Perempuan Parlemen bisa tokoh-tokoh perempuan untuk semakin eksis. Selama ini para politisi perempuan lebih tertempa di ormas, seperti Muslimat NU.

“Anik Maslachah, Sri Untari, Anna Muawanah dan Hikmah Bafaqih, saya kira punya potensi menjadi suksesor Bu Khofifah dan Bu Risma,” tutupnya.(Di/And/Red)


Like it? Share with your friends!

97

What's Your Reaction?

hate hate
800
hate
confused confused
400
confused
fail fail
100
fail
fun fun
1000
fun
geeky geeky
900
geeky
love love
600
love
lol lol
700
lol
omg omg
400
omg
win win
100
win
Suara Data Network
assalamualaikum

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *