Viral Desa Miliader di Tuban, Inilah Sosok Perekam dan Penyebar Video Pertama Kali


87

Reporter: Royvi Novriansyah

TUBAN, SUARADATA.com-Beberapa saat yang lalu beredar sebuah video yang memperlihatkan warga di sebuah desa memborong puluhan mobil.

Kemudian menjadi viral di dunia maya yang diketahui bahwa itu direkam di sebuah desa di wilayah Tuban.

Hal tersebut disebabkan ratusan warga Desa Sumurgeneng, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban mendapat ganti rugi dari PT Pertamina. Karena menjual tanahnya untuk dibangun kilang minyak Grass Root Refinery (GRR), patungan Pertamina-Rosneft asal Rusia dan kemudian berbondong-bondong membeli mobil mewah.

Namun tidak banyak yang mengetahui siapa yang pertama kali merekam kedatangan puluhan mobil yang dikawal oleh pihak kepolisian tersebut. Belakangan video tersebut dibagikan banyak orang di media sosial.

Adalah Tain (38), warga Desa Sumurgeneng inilah yang pertama kali merekam kedatangan mobil-mobil mewah tersebut. Sebenarnya hanya untuk dokumentasi pribadi dan kemudian di unggah di media sosial miliknya.

“Awalnya hanya iseng, tidak ada fikiran bakal menjadi viral,” ujar Tain ketika di temui awak media, Rabu (17/2/2021).

Tain mengaku bahwa video tersebut direkam menggunakan telepon genggam miliknya. Tepatnya saat kedatangan mobil-mobil tersebut pada Minggu 14 Februari 2021 pukul 14.00 WIB yang lalu.

“Setelah saya rekam kemudian di unggah ke Facebook pribadi, lalu ke Miot, Jitu, status Wa,” ungkapnya.

Bapak dua anak ini mengatakan, tujuan membagikan video tersebut ke media sosial karena merasa ikut bersyukur atas rejeki yang di terima oleh warga. Karena bisa membeli mobil dan juga tanah.

“Ketika mobil-mobil tersebut datang saya merasa ikut bahagia dan hanya ingin ikut membagikan kebahagiaan warga desa sini,” bebernya.

Sementara itu, Tain juga sebenarnya juga mendapatkan ganti rugi dari perusahaan plat merah tersebut sebanyak Rp 9,7 Milyar. Namun, belum dipergunakan untuk membeli mobil seperti warga lainnya.

“Saya fokus investasi ke tanah pribadi, dan kebetulan saya sudah membeli lahan di desa Suwalan Kecamatan Jenu,” jelasnya.

Lebih lanjut Tain berharap, agar dana yang diterima oleh warga bisa bermanfaat dan berguna untuk kedepannya. Sehingga, kesejahteraan masyarakat bisa terus meningkat.

“Semoga warga bisa mengatur keuangan dengan baik dan tidak di hambur-hamburkan,” pungkasnya.(Roy/And/Red)


Like it? Share with your friends!

87

What's Your Reaction?

hate hate
200
hate
confused confused
800
confused
fail fail
500
fail
fun fun
400
fun
geeky geeky
300
geeky
love love
1000
love
lol lol
100
lol
omg omg
800
omg
win win
500
win
Suara Data Network
assalamualaikum

0 Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *